12.3.14

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu




pic: nyunyu.com


Pernah tau kan, anak kecil yang lagi belajar naik sepeda? Pasti kalian juga pernah merasakan betapa hebohnya kita dulu saat belajar naik sepeda. Gue pas itu sampai nyusruk ke got sih. Terus adek gue, Aga juga sampai nyemplung kepalanya di got, basah kuyup semua. Jadi sebenarnya apa sih yang mau gue bicarakan untuk tulisan gue yang ini?

Begini. Akhir-akhir ini gue lagi merasakan gejolak-gejolak aneh. Inspirasi menulis gue hilang, gue merasakan masuk angin yang terus-terusan, leher gue tegang, badan gue pegel-pegel, gue mulai gak produktif, gue bad mood, ketertarikan gue akan internet menghilang, gue males cerita dan malas ngobrol, vitalitas hidup gue menurun, dan terakhir gue kapok jatuh cinta. Yak! Gue rasa gue stress. Gue rasa kapal gue lagi gonjang-ganjing. Apa masalahnya? Gue rasa management stress kurang dan otak gue lagi kerja rodi mikir ini itu. Hingga akhirnya jeng jeng jeng jeng semangat gue lagi nyusruk ke lapisan barisfer bumi.

Sebenarnya ini berawal dari sebuah rasa-rasa gembel seperti pertanyaan-pertanyaan berisik yang selalu mampir ke bilik-bilik otak gue. Dan gue ga tau jawabannya apa, sampai sekarang. Huh! Wasting time memang. Tapi gimana dong, eyke mikir terus nih. Nih yaaa... apa yang sedang gue pikirin dengan kerasnya: Sebenarnya tujuan hidup gue apa? Kenapa gue di sini? Apakah gue akan stuck di sini terus selama-lamanya amin? Kenapa kok sekarang gue jadi kayak hilang arah gini? Apakah bisa gue ke Jerman dan mengejar mimpi gue S2 di sana, kerja dan tinggal di sana? Ada yang tahu dan punya ide?

Men oh men. Mengejar mimpi itu tidak mudah. Awalnya gue pede banget mau jadi wartawan cerdas yang menulis di berbagai macam media. Namun rasanya profesi ini tidak cocok dengan gue yang ternyata masih manja dan belum memiliki mental kuli tinta ini. Sedih pertama. Selain itu hampir semua lamaran kerja ke media, nihil tak bertepi. Sedih kedua. Sampai gue mikir, apakah bener gue pengen jadi wartawan? Apakah gue berjodoh dengan pekerjaan ini. Sebenarnya alasan gue mau jadi wartawan memiliki sejarah dan cerita yang puanjang. Dendam masa lalu. Sampai sekarang ini entah kenapa perjalanan menjadi wartawan cerdas yang menulis di media itu belum menemukan jalan. Kalau kata orang, dalam meraih mimpi kita, kita akan berjalan berputar terlebih dahulu lalu akan kembali. Lalu sekarang? Gue mau apa? Gue gak tahu. Payah deh. Masa lo ga tau apa yang lo mau? Menjadi wartawan lagi? Gue jadi jiper,ngeri sendiri. Emang gue deserve ya buat bisa jadi wartawan?

Gue gak tau apa yang gue mau sekarang. Itu nyebelin. Percaya deh. Rasanya kayak lo tuh hilang arah. Berasa salah jalan. Harusnya gak gini-gini amat kan? Gue udah 23 tahun padahal tapi masih saja bingung. Udah 2014 dong, tapi masih bingung. Gusti nu agung.

Terus lagi... gue lagi mikir. Sebenernya kalau ngejar mimpi itu ada hasilnya apa enggak? Ngerti gak maksudnya apa? Apakah motto: no pain no gain, itu relevan sebenarnya? Karena seolah kita jadi berpikir usaha keras maka pasti hasilnya juga bagus. Nyatanya? Lo usaha keras dan hasil belum tentu seperti yang lo harapkan. Pain-pain yang lo rasakan belom tentu gain-nya sesuai dengan yang pengen lo dapet. Gue belajar itu sih satu. Kadang apa yang lo usahain sekeras mungkin, belom tentu hasilnya nyata ada di tangan. Eitssss.... belom tentu. Terus nanti ada yang bilang, nah dari situlah proses pembelajaran. Puih! Bosen? Saya juga.

Mungkin yang salah di sini adalah adanya expectation. Tingkat ekspektasi kita harus longgar. Itu yang sulit. Coba lo bayangin, ibarat lo mencari ikan buntal di sungai yang banyak buayanya. Kan salah sambung. Yang pertama ikan buntal gak idup di sungai. Yang kedua lo harus terjun ke sungai yang banyak buayanya, udah degdegan, musti berenang kencang, bela diri dari buaya, dsb, dst, dll. Eh tau nya kecele bule gara-gara pada akhirnya tahu kalau tujuan lo cari ikan buntal salah. Dari awal. 

Terus si optimis pasti akan berkata, ya... udah at least lo nambah pengetahuan kalo ikan buntal di laut bukan di sungai, ya nggak? Ya udah lo cari aje ikan buntalnya di laut. Susah bener,Met. Ya iya sih. Tapi kan ceritanya gue lagi jadi pesimis. Jadi gue lagi cupet pemikiran otak gue. Jadi sebenarnya seharusnya gue berubah haluan dari keinginan menjadi wartawan jadi penulis. Mungkin begitu. Kayaknya begitu. Sepertinya untuk menjadi diri sendiri kita harus kehilangan diri sendiri dulu. Sehingga kita akhirnya menemukan. Ya. Benar. 

Jika punya mimpi, ternyata banyaaaaaaaakkkkk....sekali variabel penguji. Apakah benar murni keinginan kita untuk menjadi impian kita itu? Atau malah kita jadi menemukan mimpi yang lainnya? 

Aduh...jatuh bangun aku mengejarmu, Mimpi. Seperti anak yang sedang belajar naik sepeda, jatuh lagi, jalan lagi, nabrak lagi,masuk got lagi. Semoga suatu hari bisa nge-trek sambil jumpalitan, ya. Amin. 


No comments:

Post a Comment