Jerawatku Sayang

Mata saya kepedesan nih gara-gara baru saja memakai obat jerawat yang pedih banget amit-amit.  Saya sebenarnya tidak mengetahui asal usul keberadaan jerawat-jerawat seksi saya ini yang bertumpuk-tumpuk di pipi dan dahi saya. Padahal saat SMA saya tidak pernah sekali pun berjerawat. Baru mulai di Taiwan saja jerawat saya bertumbuh dengan subur. Hilang satu tumbuh seribu; sepertinya adalah asas yang dianut.

Terkadang saya juga jadi tidak pede dengan penampilan saya sendiri berkat jerawat-jerawat
sialanyang hinggap di wajahku. Sebenarnya apa masalahnya yah kok bisa-bisanya gitu jerawat beranak pinak di muka? Mungkin saja karena faktor muka kotor, begadang, makanan berlemak dan stress. Namun yahhh setelah saya usut faktor tersebut sepertinya kurang pas. Pasalnya saya rajin mencuci muka, saya banyak makan sayur dan buah, bergadang juga jarang dan saya tidak merasa stress. Apa dong penyebabnya? Kalo kata ibu saya: Lagi masanya. Sabar aja! *eeeh cape deh!

Mungkin bagi sebagian orang jerawat itu biasa saja yaa bagian dari pertumbuhan remaja menjadi dewasa. Seperti adik saya misalnya; dia juga sama dengan saya jerawatan namun mungkin bedanya dia tidak terlalu ambil pusing karena dia cowok dan dengan entengnya dia berkata ” Ya udah, didoain aja biar jerawatnya hilang.” Saya tidak tahu itu terlalu religius atau tidak terlalu ambil pusing dengan jerawat yah?

Alasan terutama yang membuat saya kebakaran jenggot adalah saya tidak pernah berjerawat hingga seheboh ini, dulu jerawat yaaa ada tapi cepat hilang dan tidak berbekas, muka mulus. Namun sekarang tidaklah begitu.Sebenarnya hal yang membuat saya tidak nyaman adalah akan pendapat orang lain yang terkadang membuat saya sedih. Banyak orang yang bertanya ” Kok sekarang banyak yah jerawatnya” , atau “Kamu udah ke periksa ke dokter belum?”  dst. Sampai rasanya kuping saya panas dengarnya. Hello…… siapa juga kali yang mau mukanya berjerawat? Kenapa situ tanya-tanya saya kenapa saya berjerawat? Saya juga gak tahu dan gak mau punya jerawat kali bo! Sibuk banget sih ngurusin orang.

Kenapa yah kok kita tuh ngga bisa gitu terhindar dari orang-orang usil yang sering mengomentari penampilan kita? Begitu banyak komentar miring yang sering orang lain ucapkan pada kita. Selalu ada yang salah entah rambut kita, berat badan, betis besar, dll. Gila yah terkadang mulut kita itu bisa jadi sebuat belati tajam yang bisa menghancurkan perasaan dan karakter seseorang. Terkadang kita lupa bahwa kita pun jauh dari sempurna, terkadang kita lupa kalo kita pun sama aja jeleknya gitu ;p Jadi heran deh saya!

Sudah sepantasnyalah kita saling menjaga lidah kita masing-masing karena lidah tidak bertulang jadi suka kelepasan bicara. Waspadalah! Apabila ingin berpendapat atau memberikan komentar pada seseorang harap untuk lebih tahu keadaan. Apabila mau memberikan komentar adau pendapat yang berbau ‘kritik’ mbok ya dikasih solusi dan saran juga gitu loh! Masa cuman bilang : ” Eh kok sekarang jerawat kamu tambah banyak yah.”  Titik. Ngga menyelesaikan masalah dong kalau begitu sampai besok juga tu orang akan tetap jerawatan. Yaa seharusnya dikasih juga dong solusi yang bisa membantu. Contoh: ” Eh kamu kok jadi banyak yah jerawatnya, coba deh kamu pakai masker anti-jerawat dari merek kecantikan A ini.” Nah begitu kan lebih enak dong!

Tapi memang yah yang namanya mulut orang yaaaaa….sama aja gitu. Tetep rombeng dan akan terus nyinyir tak berkesudahan. Pada akhirnya memang kita yang harus bersabar, menulikan telinga dan
mengutuk mereka jadi batuberusaha untuk memperbaiki diri sendiri dengan lebih sayang dengan tubuh kita. Yaa ada baiknya mendengar komentar pedas dari orang lain tapi kita juga harus realistis dong dengan keadaan kita!

Dari pengalaman ini saya belajar banyak. Betapa ketika kita berusaha untuk menjadi diri sendiri pun begitu banyak orang tidak bisa terima dan berkomentar ini itu. Betapa untuk menghargai dan mencintai diri sendiri itu haruslah tulus dari hati bukan karena wajah yang kece atau body yang seksi. Namun semata-mata karena pribadi kita dan penghargaan akan diri kita sendiri. Pemahaman akan value diri sendiri sangatlah penting untuk kita ingat dan sadari. Dan pastinya tubuh dan jiwa kita ini  adalah Bait Allah. Dan yang patut kita ingat bahwa kita adalah gambaran Allah sendiri.

Ps: Udah ah saya mau maskeran  dulu biar muka saya tambah kinclong :))

Comments

Popular Posts