Metta Nyawer

Latar belakang: curhatan anak stress dengan muka berapi-api. *kebayang gak?*


Taiwan makin panas....makin panas. Udah berasa neraka bocor. Gila asal pemirsa sekalian tahu ya. Aku biasanya bangun jam 6 pagi, mandi, berdoa sebentar, sarapan, terus berangkat kuliah. Dan tau apa yang terjadi saudara-saudara? Matahari udah tinggi kayak udah jam 11 siang di Jakarta. Padahal itu baru jam setengah 8 pagi. Dohhhhh panass tau :S

Begitulah update cuaca musim panas yang panasnnya kebangetan. Tau gitu aku kuliah pake kaos kutang sama kolor aja apa nih?? *hahahaha,,,vulgar abis* Nah selain itu kalo musim panas mulai deh bermunculan berbagai peringai aneh dari berbagai macam pribadi. Misalnya; pas pelajaran jerman saking panasnya semua jadi pada hobi ngupil ngipas-ngipas. Terus kalo lagi kuliah sekitar jam 2-4 gitu letoy semua. Kasihan dosenku. Udah ngajar sampe ludah muncrat-muncrat, anak muridnya loyo gak punya semangat hidup.

Cerita punya cerita aku punya cerita. Jadi ceritanya begini *hahahaa* menurutku inilah gejala stress aku. Yakni, lebih sering ngejayus sambil cengengesan sendiri. Maksudku aku cengar-cengir sendiri tanpa alasan yang pasti. Aku lagi jalan terus inget kejadian lucu terus aku ngikik sendiri. Itu nggak banget loh. Apalagi kalo lagi jalan sendirian. Yaaa.... setidaknya aku masih agak waras, dari pada nanti aku jalan khayang dari kampus sampe dorm. Mendingan senyum-senyum sendiri lah biar disangka ramah padahal mah kurang waras :)) Hari ini entah kenapa aku lagi mikir kejadian yang sampe sekarang belom aku ceritain siapa-siapa. Jadi ini kuceritakan perdana seneng kan lo? Seneng kan??

Saat itu aku sedang makan di sebuah restoran prasmanan yang milih sendiri kita mau makan apa. Eits,,, restoran ini namanya bukan 24 kok tapi 96. Pas itu aku makan bareng sama Oci. Udah selesai ngambil makanan lalu aku bayar ke kasir. Terus kita pun nyari tepat duduk dan memilih tempat duduk deket sebuah panci yang isinya sup kacang ijo. Jadi di Taiwan tuh suka ada sup gratis dan teh di restoran. Kebetulan restoran ini tuh ada sup kacang ijo-nya. Dengan semangat 45 ngambil gratisan, aku jalan ke arah panci itu. Namanya emang Metta yang selebor tapi manis manja aku belum naro uang kembalian tadi. Jadi, uang koinan 3 biji masih ada di tanganku yang sebelah kanan. Dengan pedenya aku ambil mangkok di samping panci terus aku ambil centong sup pake tangan kananku.

Seperti yang kita tahu di pelajaran sekolah minggu, kalo serakah itu kan gak boleh ya?! Sayangnya pas pelajaran 'Tidak boleh serakah' aku nggak masuk tuh. Jadi yaaa...mana saya tahu ngekekekek :p

LANJUT,,,lalu aku lagi asik ngudek-ngudek mau dapet yang superduper banyaaaaaaak banget. Ada orang bijak berkata kalo semua yang sifatnya besar,sukses, mantap, banyak itu pasti ada harga yang musti dibayar lebih. Alhasil, sodara-sodara saat acara pengadukkan sup kacang hijau dengan barbarnya;

Metta : *sibuk ngudek-ngudek*
Metta : *PLUNG! BLEP! koinnya jatoh *
Metta : AAAAAAAAAAAAAAAAAAAA OCI UANG AKU JATOH KE SOP KACANG IJO!!!!
Oci : HAH? LU YANG BENER AJA MET! *histeris*
Metta : Serius akuuuh,,,ini gimanaa *jejeritan sambil ngudek-ngudek sop nyari*
Oci : BAHAHAHAHAHAHA *bagoes,,,ni anak ketawa aja terus!*


Begitulah ceritanya, uang koinku masuk ke dalem panci kacang hijau. PLUNG! BLEP! lagi bunyinya ==' Wah,,,kalo begini caranya sama aja dengan aku nyawer dong ya di panci kacang ijo. SIALAAAN! Rasanya sebel banget! Pengen tuh aku makan sop kacang ijonya sampe sepanci-pancinya aku makan sekalian.

Hih. Ya udah lah yaa,,,anggep aja kayak di film-film romantis gitu. Ada seorang cewek cantik imut manis manja ke sebuah fountain a.k.a aer mancur gitu. Dia di sana ngelempar koinnya lalu make a wish agar mendapatkan cumbuan hati. Yaaaaa....ngga beda jauh lah yaa sama aku. Jadi, ngga ada salahnya dong kalo aku di depan panci sop kacang ijo terus make a wish???



hahhahahaha
apa kata lo deh, Met :))

Comments

Popular Posts