gini-gini aja

-sungguh, tekewer-kewer saya ingin membuat hidup saya lebih bermakna sedikit-


Setelah 3 hari aku terkena sakit rumah alias homesick yang tak terkira. Hingga berakhir dengan mencret-mencret, maag, sakit masuk angin, dan ditutup dengan datang bulan. Amat sangat sukses membuat perut sixpacks seksi rata jadi melilit sampe kebelit-belit. Sumpah sakit banget rasanyaaaaaaa... kalo diinget2 lagi aku aja sampe bingung pas itu aku masih bisa idup.

Homesick itu emang sangat menyiksa, karena mau lari ke mana pun kamu tetep ngga bisa, kamu cuman pengen menghirup udara rumah lo dan kamer lo yang super nyaman. Bisa tidur seenak udel lo tanpa musti nungguin jam setengah 11 karena musti nungguin absen maklum anak asrama.

Tiba-tiba rasanya ngerasa kalo Indonesia adalah lahan makanan, tambang emas, dan candu yang bikin nagih. Ehhh tiba-tiba tiap tidur mimpinya makanan mulu. Makan soto ceker lah, makan nasi uduk lah, makanan rumah yang enaknya udah ngga usah dipertanyaakan. Dan sedihnya pas kamu bangun dari mimpi kyk gitu kamu cuman bisa nelen ludah dan bangun dengan perasaan berkeping-keping patah hati. *ceilaaaahhh*

Dan sepertinya bahasa mandarin saya pun tidak mengalami kemajuan yang signifikan, memang lebih bagus dari pada masa lalu yang bener2 ga bisa ngomong apa-apa, tapi aku berasa keahlian untuk ngomong masih kurang. IHHHHHHHHHHHH..... kadang aku mulai bingung dan kehilangan senyum kudanil yang terkenal di sanur bsd kelas bahasa yang sangat tengil itu.

Hidup sendirian di negeri orang *wedeeehhh*itu memang berat sobat, apalagi aku termasuk family girl yang emang deket dengan keluarga meski kadang binal dan kayak anak anjing lepas, tapi tetep saja aku masih merasa kangen rumah dengan kehangatan dan kenyamanan rumah.

Kembali lag sodara-sodara untuk menjadi sesuatu itu ada harga yang harus dibayar mahal, mungkin ini salah satunya. Tugas numpuk udah kayak lapisan atmosfir, test dan quiz tiap hari udah kayak ikutan acara tipi kuissss mulu tiap kali masuk kelas. Tiap kali denger quiz rasanya aku pengen lari-lari sambil khayang di lorong kelas. Ternyata idup saya ngga jauh-jauh dari tugas dan test. Di sanur udah tugas banyak, tiada akhir di Wenzao, Taiwan juga udah kayak sapi perah. Ampun deh. Pribahasanye yeee, bang: KELUAR DARI KANDANG SINGA MASUK KE KANDANG BUAYA. YAAAA...SAMA BAE YAK!
Terus kandang buayanya harap dicatat: memakai bahasa mandarin, tulisan roh dan hanya dewa2 aje yang tau.

Ampun deh.
Rasanya aku udah belajar mandarin sampe jungkir balik, koprol 3x, sampe kecepirit di celana, sampe khayang di kloset...ehhhh teteppp aje gini-gini ajeee. HADUH. Sungguh terbelakang dah nih.



....
....
saya gini-gini aje deh.


TAPI DIBALIK ITU SEMUA SAYA HARUS BERJUANG HINGGA TETES DARAH PENGHABISAN. DAN SAYA HARUS BISA BAHASA MANDARIN, FASIH.

BISA BAHASA JERMAN FASIH,AHLI, AKTIF.


....
....

SAYA GA MAU HIDUP GINI-GINI AJA.




Comments

Popular Posts